“..memang hidup tak seindah, tak sesempurna kisah dongeng novel-novel islamik. Tapi sekurang-kurangnya aku mahu cuba juga untuk menjadi yg terbaik setakat termampu dalam kisah hidup aku sendiri...”

Tertunangnya Aku Dengan Dia Bila. .

Salam...

aku tau pasal nie dah banyak dipostkan oleh kebanyakkan blogger..tapi aku post nie sekadar untuk pengetahuan saje..aku pon tadi baru jew tengok vid. clip slh seorang ustaz sal tunang nie..huhu..

dah bertunang rupanya..

Belive it or not, kita boleh "tertunang dengan seseorang" tanpa kiat sedar..Yes! Bila seorang lelaki, berhasrat untuk mengambil seorang perempuan sebagai isterinya. that's the normal thing..tapi ada yang antara kita tak tau yang kita mungkin dah "bertunang dengan seseorang" even tidak melibatkan kedua2 belah pihak..is it an engagement or what?? konfius eh? let me clarify..

Meminang dari segi hukum fiqah, bererti pihak lelaki menyatakan hasrat berkahwin pada pihak perempuan. Itu dipanggil pinang. Bila perempuan menjawab setuju, maka jadilah perempuan itu tunang laki tersebut.

Situasi yang dianggap pinangan:

“Aku nak jadikan kamu sebagai isteriku”
“Kahwinlah dengan kita bila2″

Bila si perempuan bersetuju, dia akan jadi tunang. Sama ada bercakap dalam telefon or sms, tetap dah jadi tunang.

Contoh:
Bf korang sebut dalam telefon, “I nak jadikan u isteri I lah” or "Abg nak kawin dengan syg.."

then, korang pun jawab, ”I sukalah, I setujulah, oraitt I’m fine, oklah, I redha” atau apa2 yang menunjukkan dia suka dengan “pinangan” lelaki tersebut, maka ia sudah dianggap bertunang.

Jadi, bila dia dah jadi tunang orang tanpa sedar, bila ada lelaki yang meminang, hukumnya haram..

Kebiasaannya, dalam adat Melayu,pertunangan dilakukan dengan menghantar rombongan meminang oleh si laki-laki ke rumah si perempuan. , tapi ianya sekadar adat sahaja bukan dari segi syarak pun..tapi di sisi Islam, ianya sudah dikira sebagai bertunang..

But then,persoalan ialah bila Ibu bapa tiada.

Mengikut hukum syarak, kalau perempuan itu sudah diizin pada syarak.

Sebagai contoh, perempuan yang cerdik, yang sudah baligh, yang boleh berfikir,dia sudah dianggap bertunang.
Bila perempuan tu tidak menepati hukum syarak tersebut, contoh belum baligh(maybe baru standard3), perempuan tu bodoh(tak boleh berfikir), gila, dan sebagainya, maka walinya diperlukan untuk menjawab “pinangan” tersebut..

Begitulah kisahnya tertunangnya kita dengan seseorang..honestly, masa aku dapat taw sal nie..memang terkezzzuuut la aku..yela, sedar tak sedar aku dah jadi "tunang" orang..hahah..adalah lam dua tahun kot kami bertunang..tapi jodoh kami tak panjang and then, aku pon nampak gayannya bukan sekadar putus kasih tapi  "putus tunang"..wallahualam....


1 comments:

ilhani_nurash said...

agak2nya, kalo ade hukum yg mengatakan kita nie dh berkawin dgn seseorang tu cmner pulak ye..

Back to Top