“..memang hidup tak seindah, tak sesempurna kisah dongeng novel-novel islamik. Tapi sekurang-kurangnya aku mahu cuba juga untuk menjadi yg terbaik setakat termampu dalam kisah hidup aku sendiri...”
4

Mati itu bayang-bayang


Satu hari, Imam Ghazali bertanyakan anak-anak murid, 
"Apakah perkara yang paling dekat dengan kalian?"
 Berbagai jawapan yang mereka berikan. Ada yang menjawab sahabat mereka, kekasih, bahkan harta mereka  tapi ternyata salah. 
Si Imam menjawab, 
"Ada pun, yang paling dekat dengan seseorang manusia itu ialah kematian."


Mati. Suatu kepastian bagi setiap makhluk yang diberi pinjaman nyawa oleh Allah swt. Allah swt telah berjanji bahawa setiap yang hidup pasti akan merasai mati. Entah bila dan bagaimana sekalian umat tersebut mati,wallahualam. Bezanya ada yang mati muda,mati sewaktu tua,sewaktu bayi dan tentulah berbeza keadaannya. Ada yang syahid, ada yang tidak sempat meraikan Syawal, ada yang begitu dan ada yang begini. Hanya Allah swt Yang Maha Mengetahui. Dan tentunya, Allah mengutuskan Malaikat maut untuk mejenguk kita 70 kali dalam sehari. Bersediakah kita? Apakah cukup iman di dada untuk dibawa sebagai bekalan?

Firman Allah swt:
Sesungguhnya, janji ALLAH itu pasti, setiap yang bernyawa pasti akan mati (Surah Ali-Imran :185).



Tapi Allah tak sebut pula bahawa setiap yang hidup pasti akan merasai JODOH. Jodoh suatu perkara yang acapkali disebut-sebut bahkan sering dibicarakan. Allah swt ciptakan setiap suatu perkara itu berpasangan. Siang pasangannya malam, gembira temannya sedih.
Cincin pasangannya permata. Hidup pasangannya mati. Manusia pun diciptakan berpasangan. Sudah termaktub di loh mahfuz siapakah pasangan kita seawal kita berusia 4 bulan di dalam rahim si ibu. Allahuakbar! Begitu besarnya kuasa Allah. 


Manusia pasti akan merasai mati. Tapi belum tentu dapat merasai jodoh. Ada yang dijemput bertemuNya sebelum mereka merasai jodohnya di dunia. Kurangkanlah berbicara mengenai soal hati.Tapi perbanyakkanlah mengingati mati. Mengingati mati, maka akan mengalirkan taqwa di jiwa seorang hamba.

Mati itu seperti bayang-bayang diri kita sendiri. Yang tetap akan mengekori kita kemana jua. Mana mungkin kita 'berpisah' dengan mati.

                    





p/s: mati... 

4 comments:

NoorVictory said...

Betul, mati itu lebih pasti dari jodoh. ;)

Saya suka dengar lagu Far East nih! ;)

ismi nurash said...

samalah kita,liriknya memang menyentuh kan :)

Hati Ku Terusik said...

seringkali kita teringat bahawa jodoh itu ditangan Allah, terkadang lupa bahawa ajal maut juga adalah rahsia Allah yg tiada sesiapa dpt rungkaikan...moga nafas kita diakhiri dgn iman dihati...insyaAllah.

ce dgr lagu nih...best gak :)
http://www.youtube.com/watch?v=en9m-quI6kg

ismi nurash said...

so true..jodoh belum tentu,tapi mati sudah tentu.. :)

Back to Top